“Saya tiada pilihan dan tidak menyesal memukul paedofilia hingga mati”

0

Begitulah pernyataan dari seorang mekanik mengatakan dia “tidak menyesal” kerana membunuh paedofilia yang ketika “binatang” itu sedang menyerang seksual dua kanak-kanak.

Pengorbanan mulia seorang manusia biasa menyelamatkan kanak-kanak dari menjadi mangsa rakus seorang pengganas seks berlaku di Rusia menyebabkan Sankin dipenjara selama lapan tahun.

Juri mendapati Vladimir Sankin, 34, bersalah menyebabkan kecederaan serius yang mengakibatkan kematian Vladimir Zaitsev kerana dipukul olehnya.

Sankin telah dijatuhi hukuman penjara selama lapan tahun, dan kini dia berada di penjara Rusia dengan pengawasan ketat.

Rakaman video dari media tempatan, Life Shot memperlihatkan Sankin memeluk isteri dan ibunya yang menangis di mahkamah sebelum dia dibawa pergi untuk memulakan hukumannya.

Sebelumnya, Sankin mengatakan bahawa dia telah diberi pilihan – untuk lewat atau menyelamatkan anak-anak.

“Tentunya setiap lelaki akan melakukan hal yang sama jika berada di tempat saya,” katanya.

Dua budak lelaki, berusia sepuluh dan 14 tahun, telah berjaya dipujuk untuk ke rumah pedofilia, Vladimir Zaitsev di bandar Ufa.

Untuk rekod, Zaitsev pernah menjalani hukuman lima tahun, satu tahun dan 11 tahun kerana kesalahan seks kanak-kanak kerana “meliwat” dan “melakukan seksual ganas”.

Penyerang seks itu, 54, mencabul mereka dengan memberi minuman alkohol dan mengarahkan untuk berbogel.

Jika tidak melakukannya, dia akan dibunuh, mengikut laporan kes itu.

Dia melakukan “perbuatan cabul” terhadap mereka.

Salah seorang budak lelaki melarikan diri dan memberitahu Sankin mengenai serangan itu dan dia bergegas ke tempat kejadian.

Hakim di Ufa mengatakan bahawa Sankin menahan Zaitsev dan melakukan banyak pukulan pada organ vital lelaki itu dengan tangan, kaki dan tongkat kayu sebelum polis tiba dan menghentikan serangan.

Mahkamah juga dimaklumkan oleh pakar, pedofilia itu mati di dalam ambulans akibat “hipotermia” dan bukan pukulan dari mekanik (Sankin).

Dia didapati menggunakan kekuatan yang tidak seimbang dalam menahan Zaitsev.

Pernyataan mahkamah mengatakan: “Sankin dijatuhi hukuman penjara selama lapan tahun di penjara yang ketat dengan kesalahan sengaja melakukan kecederaan pada badan mangsa yang mengakibatkan kematian.”

Sebelumnya perubahan pembunuhan telah diklasifikasikan ke pertuduhan yang lebih rendah, dan Sankin didapati tidak bersalah atas tuduhan rompakan.

Ketika ditanya adakah dia menyesal kerana mencampuri untuk membantu anak-anak terbabit, dia menjawab: “Tidak, saya tidak.”

Kes Sankin ini menyebabkan 70,000 orang telah menandatangani petisyen yang meminta agar tuduhan dibatalkan terhadap “pahlawan”, dan terdapat seorang dermawan yang turut membayar pembelaannya.

Peguamnya Shota Gorgadze akan mengemukakan rayuan secara rasmi.

“Vladimir bertindak seperti lelaki sejati.

“Dia berlari ke pintu masuk dan bertemu dengan seorang pedofilia.

“Pertengkaran meletus, akibatnya pedofilia itu kemudiannya mati.

“Dan itu Sankin di tempat kejadian,” katanya.

Peguam memanggil anak guamnya “lelaki sederhana yang melindungi anak-anak dari perogol ini.

“Dunia bergantung pada manusia biasa.”

Isteri Sankin Polina Naumova berkata: “Tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi seterusnya jika dia menutup mata.”

Ibunya Galina menegaskan, “Dia membela anak-anak.

“Analisis forensik mengatakan Zaitsev mati akibat keradangan, bukan anak saya membunuhnya.

“Anak saya tidak boleh dipersalahkan.”

Malah orang awam juga menuntut dan mahukan agar Sankin diberikan anugerah keberanian.

Semoga pengorbanan Sankin akan terbalas dengan kebaikan juga.

*Subscribe The Malaya Post Youtube Channel untuk perkembangan dan isu semasa tanahair serta luar negara.

htpps://m.youtube.com/c/themalayapost

Leave a Reply